Lingkungan Pura Beji merupakan sebuah lingkungan pura untuk memuja Dewi Sri, sebagai Dewi yang dikaitkan dengan pertanian khususnya dipercayai sebagai dewi yang menciptakan padi sebagai bahan makanan pokok. Lingkungan pura ini juga dikenal sebagai lingkungan pura Subak untuk Desa Adat Sangsit, dimana seluruh bagian lingkungan Pura dihiasi ukiran style Buleleng dalam bentuk tumbuh-tumbuhan yang merambat dan motif bunga yang mencirikan khas Bali Utara. Lingkungan Pura ini diperkirakan berdiri di abad ke 15, pada jaman Raja Majapahit. Pada pintu gerbang lingkungan pura dihiasi dua ekor naga sebagai penjaga pura. Daya tarik yang unik dari lingkungan pura ini adalah ukiran yang memenuhi semua bagian pura seakan-akan tidak ada satu tempat pura yang tidak dihiasi dengan ukiran. Ukiran ini dicat warna-warni sehingga lingkungan pura ini menjadi lebih unik lagi.

Lingkungan pura ini berlokasi di Desa Sangsit, Kecamatan Sawan Kabupaten daerah Tingkat II Buleleng. Lebih kurang 8 km di sebelah timur kota Singaraja dan masuk 500 meter ke jalan menuju pantai. Lokasi ini mudah dicapai dengan kendaraan roda empat.

Kendatipun lingkungan pura ini memiliki fasilitas yang cukup terbatas namun untuk jumlah kunjungan lingkungan pura ini tidak pernah dilewatkan dan sudah merupakan suatu keharusan buat para pemandu wisata menyinggahkan tamunya ke pura ini, karena mereka percaya bahwa Lingkungan Pura Beji merupakan satu-satunya pura yang dapat menampilkan gaya ukiran yang dinamis khas Buleleng.

Belum adanya sumber yang dapat diyakini dapat menjelaskan kapan tepatnya lingkungan pura ini dibangun. Dari orang-orang tua setempat yang dwawancarai mengatakan bahwa lingkungan pura ini mungkin suatu lingkungan Pura Desa Adat Sangsit. Dilihat dari statusnya sebagai lingkungan Pura yang disungsung oleh anggota subak dapat dikatakan lingkungan pura ini adalah lingkungan Pura yang terbesar sebagai lingkungan pura Subak. Di jalam penjajahan Belanda sebelum Perang Dunia II ketika wisatawan datang ke Bali dengan kapal laut melalui Pelabuhan Buleleng, Lingkungan Pura Beji dan Lingkungan Pura Maduwe Karang di Desa Kubutambahan Kecamatan Kubutambahan, banyak dikunjungi wisatawan. Wisatawan akan pergi ke selatan untuk melihat obyek-obyek wisata di sana menyempatkan diri untuk melihat kedua lingkungan Pura ini. Demikian pula wisatawan yang akan berangkat kembali ke negerinya dengan kapal laut akan memanfaatkan pula waktunya untuk mengunjungi kedua lingkungan pura ini.

PETA PURA BEJI :


Lihat Peta Lebih Besar


FORM PEMESANAN


Nama

Telepon

E-mail

Pesan Anda

Masukan Kode ini : captcha